from little hands

Yakin pada diri, serah padaNya, insyaAllah segalanya OK!

Teaser Granada March 23, 2011

Filed under: Jelajah Bumi Tuhan — muslimahbestari @ 5:14 pm

Assalamualaikum wbt.

Letak satu gambar dari Granada (Al Hambra). Bila la ada masa nak update tentang Granada dan tempat lain.

Advertisements
 

Madrid February 14, 2011

Filed under: Jelajah Bumi Tuhan — muslimahbestari @ 9:59 pm

Assalamualaikum wbt.

 

Hari ini saya balik dari kelas, saya tertidur. Saya hanya terbangun apabila kawan saya sampai dari Malaysia. Oh ye, kawan saya ini baru saja mendirikan rumah tangga balik cuti musim sejuk yang lepas. Jadi kami satu rumah memang menunggu kepulangan beliau untuk mendengar cerita sepanjang majlis beliau hari itu. Iya lah, kami pun tidak balik bercuti untuk hadir ke hari bersejarahnya itu. Jadi apa yang kami boleh buat adalah berdoa untuk kebahagiaan mereka berdua.

 

Jadi, hari ini saya ingin menyambung cerita tentang percutian kami hari itu. Jadi kita akan berhijrah ke Madrid, salah satu bandar yang besar di Sepanyol. Madrid ini satu bandar yang agak moden. Kalau sebut satu pasukan bola, Real Madrid, pasti semua orang pernah dengar tentangnya. Real Madrid adalah pasukan bola yang berasal dari Sepanyol. Nama pun Real Madrid, pastilah dari Madrid πŸ™‚

 

Peta lokasi Madrid

 

Perjalanan dari Barcelona ke Madrid mengambil masa selama 8 jam. Kami bertolak malam sebelumnya dan sampai di Madrid pada pukul 5.30 pagi. Dari stesen bas, kami mengambil subway untuk ke hostel dan sampai di hostel lebih kurang pada pukul 6.45 pagi. Tapi kami masih belum boleh check-in. Jadi kami solat subuh dan tinggalkan barang-barang kami sebelum keluar semula cari sarapan sebab kami lapar sangat-sangat. Manalah larat mahu berjalan jika perut kosong. Jadi kami berjalan di sepanjang jalan tu dan terjumpa Dunkin Donut dan kami dah malas nak fikir, tambah pula perut lapar, kami pun sarapan di sana.

Sarapan di Dunkin Donut sambil point out tempat mana nak pergi

 

Di Madrid kami duduk di hostel yang terletak di Anton Martin. Saya dah terlupa nama hostel tu. Maaflah ye πŸ˜€ Tapi saya letak beberapa keping gambar hostel tapi tak banyak sebab tak teringat nak ambil gambar πŸ˜€

Pintu masuk hostel kami

Kami mahu check out dah πŸ™‚

Lama juga kami duduk di Dunkin Donut tu. Sampai pukul 10 pagi. Tapi waktu tu pun, orang masih belum ramai lagi di jalan. Lagi seronok jalan waktu begini. Senang mahu ambil gambar. Mula-mula kami pergi ke pusat informasi pelancong (tourist information centre). Kami mahu bertanya bagaimana mahu membeli tiket bas untuk ke Granada dan Toledo dari Madrid. Nanti insyaallah ada cerita dari Toledo dan Granada. Selepas mendapat semua info yang diperlukan, kami pun mula berjalan meronda-ronda bandar Madrid. Oh ya, kami duduk di Madrid selama dua hari dua malam. Tapi sebenarnya Madrid tiada apa pun. Cukuplah dua hari satu malam. Malam hari kedua tu bolehlah bergerak ke destinasi lain pula. Tapi kami tersilap perhitungan, kami tempah lagi bilik tu untuk malam kedua yang sebenarnya amatlah merugikan. Lebih baik bergerak ke Granada, dapatlah lama sikit di sana. Tak apa, kita tinggalkan dahulu cerita itu.

 

Hari pertama tu kami berjalan di tempat-tempat tarikan pelancong. Kami bermula dari Puerta De Sol dan terus jalan mengikut peta. Di sepanjang jalan tu, kami pergi ke tempat-tempat ini:

1. Puerta de Sol.

2. Plaza Mayor

3. Monasterio de Las Decalzas Reales

4. Ayutamiento de Madrid (kira macam Putrajaya kalau di Malaysia)

5. Royal Palace

6. Royal Theatre

7. Parque Emir Muhammad I

8. Jalan di sepanjang Gran Via Madrid

Plaza Mayor

Plaza Mayor lagi

Petunjuk jalan ini sangat membantu πŸ™‚

Spanish tradition ini disarankan untuk dicuba tapi kami tak cuba sebab tak sempat

Sekitar Ayutamiento de Madrid

Parque Emir Mohamed I (tapi mereka dah banyak hapuskan bukti kewujudan park ini)

Royal Palace

Royal Theatre

Taman di luar Royal Palace

Fountain antara Royal Park dan Gran Via Madrid

 

Disebabkan kami baru sampai pagi tu, kami tak larat mahu jalan sampai malam. Jadi kami pulang awal dan siapkan barang untuk dibawa ke Toledo esok pagi. Tapi cerita di Toledo insyaallah saya akan cerita di lain entri. Di Toledo pun seronok juga. Eh, tak bolehlah cerita sekarang, nanti tak seronok :mrgreen:

Hari kedua, pagi tu kami bertolak ke Toledo. Sepanjang perjalanan pulang dari Toledo, saya tertidur dalam bas sebab penat sangat. Sampai saja di Madrid, saya terus je bangun. Maklumlah, masa tu tengah mamai kata orang. Jadi saya hanya tahu bangun dan turun dari bas. Beg pun kawan saya yang terpaksa bawa. Dah la dia ni kecil orangnya, bawa pula beg besar. Kasihan pula bila diingatkan semula πŸ˜€ Masa tu la saya tertinggal sarung tangan saya dalam bas. Bila dah teringat, cari bas tu semula, bas tu dah nak bergerak semula ke Toledo dan saya tak dapat pun cari sarung tangan saya tu. πŸ˜₯

Dari stesen bas Toledo tu, kami berjalan untuk ke Matadero (tempat bullfighting tapi sekarang under renovation). Kami hanya ambil gambar dari luar saja. Kami masuk dalam juga tapi disebabkan mereka tengah melakukan kerja-kerja pembaikpulihan, tak banyak yang kami dapat tengok. Selepas itu kami pergi lagi ke stesen bas lain untuk membeli tiket bas ke Granada. Setelah selesai, kami ke Retiro Park tapi apabila kami sampai, hari dah beransur malam. Dan kami terpkasa lalu jalan jauh sebab waktu tu, ada sekumpulan pemuda yang nampak mencurigakan jadi kami mengambil keputusan untuk lalu jalan jauh. Ya lah kan, takkan nak cari nahas lalu jalan tu juga walaupun dah tahu keadaannya begitu. Tak apalah. Kita teruskan perjalanan.

Tembok luar Matadero

Hampir dekat dah dengan pintu masuk

Pintu masuk Matadero


Sampai di jalan bertentangan dengan Retiro Park tu, ada satu pintu gerbang yang sangat besar. Rele Carolo III. Pintu gerbang ini terletak di Plaza de Independencia. Dan di situ juga ada bulatan (roundabout) besar. Susah juga nak lintas jalan besar tu tapi mujur ada tempat lintasan pejalan kaki. Tunggu saja lampu isyarat hijau menyala πŸ˜€ Retiro Park ini besar. tapi saya nasihatkan jika mahu pergi park ini, pergilah waktu siang supaya kamu tidak sesat. Sebab apa saya kata begitu, sebab kami hampir tersesat ketika mencari pintu keluar. Huhu..

Pintu gerbang yang saya cakap tadi


Di dalam park ini ada beberapa monumen seperti Alfonso V monument, Crystal Palace dan beberapa tempat lagilah. Kami pun tak sempat nak ronda semua sebab hari dah malam. Rugi jugalah sebab orang kata park ni sangat cantik tapi tak ronda semua. Tak apalah, tak ada rezeki kot :mrgreen: Kiranya inilah destinasi terakhir kami di Madrid. Harapnya ianya membantu sesiapa yang mahu ke Madrid. Manalah tahu ada yang nak berbulan madu di Madrid ke πŸ˜› Tapi ada satu lagi tempat yang saya cadangkan untuk sesiapa yang mahu bercuti bersama keluarga. Tungguuu ~~ :mrgreen:

Pintu masuk Retiro Park

Monumen Alfonso V

Berposing sikit la πŸ˜›

Inilah kawan saya yang kecil tu πŸ˜›

Jalan yang hampir buatkan kami sesat

Saya tinggalkan ini buat kamu di luar sana. Walaupun di Malaysia atau di mana jua keadaannya tidaklah sesejuk bumi Moscow ini, saya tinggalkan ini untuk peneman kamu semua :mrgreen:

Teh pudina yang menyegarkan di kala musim sejuk. Memang menyamankan.

 

**Tips I untuk berjalan: Sentiasa bersikap curiga pada orang luar supaya keselamatan diri terjamin.

** Syukur kepada Allah sebab buku credit saya dah terisi semuanya. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah

**Salam Maulud Nabi. Allahumma solli’ala sayyidina muhammad.

 

Barcelona February 8, 2011

Filed under: Jelajah Bumi Tuhan — muslimahbestari @ 2:40 am

Assalamualaikum wbt.

Ok. Hari ini kita nak menjelajah ke suatu tempat di Sepanyol yang bernama Barcelona. Barcelona ni terletak di tepi laut. Setelah kami sampai di lapangan terbang, kami mengambil bas untuk ke centre of the city bernama Plaza Catalunya. Biasanya bas ekspres untuk bergerak ke seluruh Sepanyol pun berhenti di plaza ini. Plaza ini dikira tengah bandar dan ramai orang yang berkumpul di plaza ini terutamanya di waktu petang. Dan pusat informasi pelancong juga terletak di plaza ini. Kiranya para pelancong tidak akan sesat dan berjalan di sekitar bandar Barcelona memang sangat mudah.

Di mana Barcelona?

 

Di Barcelona, kami bermalam di Garden House Feet Up Hostel Barcelona. Hostel ni agak jauh dari centre sebab salah kami juga, kami tak periksa dahulu lokasinya sebelum book. Jadi terpaksalah travel untuk ke centre.

Penjaga kaunter check in

Common room

Terrace

 

Hari pertama tu, kami sampai saja, setelah check in hostel semua, kami berjalan ke Sagrada Familia, satu gereja yang tidak pernah siap pembinaannya walaupun setelah beberapa lama. Kami tidak naik pun ke atas, hanya tengok saja dari luar. Maklumlah, kami ni jimat duit untuk sesuatu yang lebih besar πŸ˜€ Dan selepas itu, kami meneruskan perjalanan mencari tiket bas ke Madrid. Apabila sudah mendapat tiket, kami teruskan lagi menjelajah ke La Rambla Street, tempat yang terkenal dengan pelbagai aksi dan ragam manusia serta cenderahati juga dijual di sini. Kalau ke La Rambla pada waktu malam, ramai orang berkumpul dan kamu boleh menyaksikan aksi-aksi yang menarik perhatian oleh orang-orang mereka di sepanjang jalan itu.

Tugu ini berdiri di Plaza Catalunya

Menikmati petang di Plaza Catalunya

Sagrada Familia

Antara yang menarik di La Rambla Street. Orang ini orang betul tau. Mereka cat badan mereka.

 

Malam itu kami pulang awal. Maklum sajalah, baru sampai. Tenaga pun sudah habis digunakan untuk mengangkat beg berat. Jadi kami mengambil keputusan untuk pulang awal supaya kami mempunyai tenaga yang cukup untuk berjalan keesokan harinya.

 

Pada keesokan harinya, kami memulakan perjalanan ke Park Guell, satu taman yang mana pembina taman ini adalah orang yang sama membina Sagrada Familia iaitu Antoni Gaudi. Taman ini sangat besar sehinggakan kami mengambil masa selama 3 jam untuk menghabiskan ronda sambil ber-posing :mrgreen:Kami sebenarnya sampai di Park Guell tu awal pagi. Kiranya sewaktu kami sampai tu, masih berapa kerat saja orang yang berkunjung. Oh ya, masuk Park Guell ni percuma saja dan ianya terletak di kawasan berbukit. Ha, sambung semula. Jadi bila tak ramai orang, seronok la kami bergambar. Ada la mencecah 300 keping gambar kami snap! Hehe.. Perempuan.. Perempuan..

Pintu masuk Park Guell

 

Selepas itu, kami berjalan turun dari Park Guell ke Plaza Catalunya dan terus ke MontjuΓ―c. Kawasan MontjuΓ―c ni terletak di Plaza Espana. Di sinilah para pelancong boleh melihat Magic Fountain yang berwarna-warni di waktu malam. Tapi sayangnya semasa saya pergi tu, fountain ini tidak dibuka kerana ia dibuka pada hari-hari tertentu saja. Dan tadi baru saya tahu maksud MontjuΓ―c ini adalah Jewish mountain. Ish.. ish.. ish.. Di Plaza Espana ini juga terdapat dua buah menara yang seolah-olah menjadi pintu masuk kepada MontjuΓ―c ini.

Inilah gambar magic fountain tu

 

Setelah penat berjalan jauh, kami pun singgah semula ke La Rambla untuk mencari souvenir Barcelona. Beli sikit-sikit saja sebab Barcelona ini agak mahal (tapi Moscow lagi mahal la :-P) dan kami berjalan-jalan di sekitar Plza Catalunya saja. Apabila sudah sedikit petang, kami pun pulang ke hostel semula sebab malam tu kami kena bergerak ke stesen bas untuk ke Madrid.

 

Satu perkara yang saya mahu ingatkan kepada sesiapa yang ingin ke Barcelona. Di Barcelona ini kena sentiasa berhati-hati dengan penyeluk saku sebab kawan saya sendiri mengalaminya (hampir diseluk saku begnya) semasa kami dalam perjalanan ke stesen bas. Mentang-mentang kami berdua saja, perempuan pula tu, mereka (seramai 3 orang, badan besar kot!) mengekori kami dari stesen metro bawah tanah lagi. Kisahnya begini. Pada malam tu kami ke stesen bas dengan menaiki metro bawah tanah. Setelah keluar dari gerabak tu, kami perasan mereka yang tiga orang ni sedang tunggu di lif. Jadi saya cakap dengan kawan saya supaya naik saja eskalator instead of the elevator. Mana taknya, muka mereka memang sangat mencurigakan. Jadi kami rela naik eskalator dari naik lif demi keselamatan diri kami. Bila kami berkeputusan untuk naik eskalator tu, mereka mengekori kami dari belakang.

 

Apabila kami berhenti, mereka pun berhenti. Kami berjalan, mereka ikut. Dua kali kami berhenti, dua kali mereka berhenti juga. Mana tak cuak! Jadi kami terus naik eskalator kedua dan tiba-tiba… Eskalator tu berhenti. Aku dengan pantas tolong kawan aku ni angkat bagasi dia (sebab dia sangat kecil untuk angkat bagasinya dengan cepat). Dan waktu tu lah, kami perasan beg selempang kawan saya tu ditarik ke belakang dan kameranya hampir terkeluar dari beg. Memang lagi sikit saja kamera tu nak diambil! Tapi kuasa Allah Yang Maha Mendengar doa hambaNya yang bermusafir. Alhamdulillah tiada apa yang jadi.

 

Pada malam tu kami bertolak ke Madrid.

 

Satu perkara lagi yang menarik tentang Barcelona ini adalah makanan lautnya. Disebabkan lokasinya di tepi laut, makanan lautnya sangat segar. Jadi sesiapa yang berkesempatan, cubalah makanan lautnya. Pasti kalian berpuas hati!

 

**Disebabkan saya mahu update cerita Barcelona tapi saya belum mengambil gambar dari kawan saya, saya ambil saja sebahagian gambar tadi dari internet. Tapi yang ada gambar saya tu memang saya punya koleksi la. :mrgreen:

 

Percutian ke Eropah February 6, 2011

Filed under: Jelajah Bumi Tuhan — muslimahbestari @ 7:27 pm

Assalamualaikum wbt.

 

Alhamdulillah. Saya baru sahaja pulang dari bercuti. Dua minggu lepas, saya bersama kawan saya seorang lagi bercuti di Sepanyol, Portugal dan Perancis. Kami bertolak dari Moscow pada awal pagi 23 Januari 2011. Kami transit di Rom, Itali sebelum sampai ke Barcelona pada pagi yang sama.

 

Yang bertanda kuning tu adalah tempat yang saya pergi. Dan dalam peta tu Granada tidak dilukis, jadi saya letak sendiri

 

Sampai saja di sana, kami mengambil bas dari lapangan terbang ke bandar Barcelona sebelum mencari hostel tempat kami akan bermalam. Apabila tengok peta yang kami dapat dari tourist information centre tu, terkejut betul sebab hostel kami tu jauh sangat di hujung peta. Dengan beg yang berat tu, kami heret sampailah ke hostel. Tapi semasa kami sampai tu, kami tak boleh check in lagi sebab check in hanya boleh dibuat selepas pukul 2 petang. Terpaksalah kami tunggu selama satu jam di common room hostel tu. Lepas dapat masuk bilik, siap-siap solat semua, baru kami mula berjalan-jalan di sekitar bandar Barcelona.

 

Dalam 2 hari kami habiskan masa di Barcelona sebelum kami bertolak ke Madrid. Kami ke Madrid dengan bas yang mengambil masa selama 8 jam. Sampai Madrid awal pagi esoknya. Sampai saja di hostel tempat kami bermalam, kami solat Subuh (sebab belum boleh check in lagi), tinggalkan beg besar (tapi barang berharga kena sentiasa bawa) dan terus keluar memulakan perjalanan di sekitar kawasan terdekat.

 

Kami berada di Madrid selama dua hari dua malam. Kami juga sempat ke Toledo, satu bandar kecil yang dahulunya pernah menjadi saksi berdirinya kerajaan Islam di sana. Perjalanan ke Toledo hanya mengambil masa selama 45 minit dengan menaiki bas. Hari ketiga tu, kami bertolak ke Granada, yang terkenal dengan Al Hambra yang sangat cantik. Cerita di Granada tu saya akan ceritakan kemudian bila semua gambar telah dikumpul. Tapi serius, Al Hambra sangat-sangat cantik dan mendamaikan. Ianya seceria nama yang dibawanya iaitu the red one (dalam bahasa Arab, ianya ditulis sebagai Al Hamra).

 

Kami duduk di Granada selama dua hari dua malam juga. Pagi hari ketiga tu, kami bertolak ke Cordoba (dalam arab disebut Qurtubah). Di sana berdirinya sebuah masjid yang sangat besar yang sekarang sudah bertukar menjadi Cathedral tapi seni bina Islam dan mimbarnya masih kekal di tempat yang sama. Yang berbezanya adalah ruang solat masjid itu penuh dengan chapels yang berlainan nama. Berada di situ terasa sedih dan seram sejuk. Berada di situ jugalah, saya terfikir, apa yang saya boleh lakukan untuk membantu Islam. Sebelum masuk ke dalam masjid tu, kami diingatkan oleh pakcik yang menjaga situ: Are you Muslim? Kami menjawab: Yes we are. Dia pun membalas: I want to remind you that you are not allowed to pray here since you know that this is not a mosque. It had been transformed into a cathedral. Kami yang malas nak mendengar pakcik tu cakap lagi, kami pun membalas: Ok. We know.

 

Petang tu, kami terus bertolak ke Seville, destinasi terakhir kami untuk sesi jelajah Sepanyol. Kami sampai di Seville malam tu dalam pukul 8 malam tapi disebabkan ramai orang muda yang berkeliaran di hadapan stesen bas (dan menyebabkan kami terasa macam tak yakin untuk berjalan kaki mencari hostel kami), kami pun mengambil keputusan untuk naik teksi saja. Mujur tak mahal sangat sebab tempat tu memang dekat tapi kami saja yang tak mampu hendak berjalan. Sampai saja, bersihkan diri, solat dan tidur. Kami perlu recharge energy untuk sambung jelajah Seville pula esok pagi.

 

Pagi esoknya, kami keluar selepas sarapan. Tapi apabila kami keluar saja, tengok tak ada orang pun di jalanan. Maksud saya, kami seolah-olah keluar sangat awal. Tapi logik la sebab hari tu hari Ahad dan kami keluar sedikit awal untuk mencari tiket bas ke Lisboa, Portugal. Hari tu kami berjalan dengan gembiranya sebab tiada orang ramai dan kami senang mahu mengambil gambar. Biasalah, perempuan, kalau berjalan, kalau tak ambil gambar, mana sah! :mrgreen:

 

Kami di Seville satu malam saja. Asalnya memang mahu duduk dua malam tapi memandangkan tiket bas ke Lisboa tengah malam kedua tu, kami terpaksa berangkat ke Lisboa malam tu juga. Dan kami tidur dalam bas malam tu. Kami sampai di Lisboa awal pagi keesokan harinya. Kami tidak menginap pun di Lisboa tapi kami terus berangkat ke Porto petang tu juga. Tiada apa yang menarik pun di Lisboa. Kami sampai di Porto pun malam juga. Dan di Porto sedikit sejuk sebab ia terletak di tepi sungai (dan ia terkenal dengan pelabuhannya). Seronok duduk di Porto sebab berkawan dengan orang-orang tua πŸ˜€

 

Dan destinasi terakhir percutian kami di Perancis( lebih spesifik, di Paris) tempat yang dikatakan sangat romantik untuk pasangan kekasih. Tapi ye kah? πŸ˜› Berada di Paris selama dua hari memang sangat memokaikan! Hehe.. Sebab dah malas nak jalan, jadi kerjanya makan sajalah! Huhu

 

Setakat ini itu saja yang saya tulis. Cerita di setiap tempat nanti, insyaallah saya update kemudian. Tapi saya tak rasa ramai yang baca sebab pembaca blog saya ini ramai sudah lari sejak saya berhenti menulis dahulu. Tapi tak apalah, sekadar menulis untuk berkongsi rasa, dan bercerita pengalaman, tak ada orang baca pun, tak apalah. Sekurang-kurangnya ia boleh jadi memori apabila saya sudah tua nanti. :mrgreen:

 

**Route kami adalah: Moscow-Barcelona-Madrid-Toledo-Madrid-Granada-Cordoba-Seville-Lisboa-Porto-Paris-Barcelona-Moscow

**Satu hari berjalan sepanjang 5 kilometer sangat membengkakkan kaki. Tak percaya, cubalah!

 

Papan luncur January 7, 2011

Filed under: Jelajah Bumi Tuhan,life in moscow — muslimahbestari @ 1:43 am

Assalamualaikum wbt.

 

Sekarang ini sudah masuk bulan Januari. Dan sekarang ini aku masih bercuti. Semalam sempat aku bersama beberapa teman lain menjelajah ke suatu tempat bernama Nagornaya untuk bersnowboard! Terkejut tak? Jangan ingat perempuan sangat lemah untuk bermain sukan ekstrem seperti papan luncur salji!


Kami bertolak dari hostel pada pukul 10.30 pagi dan sampai ke destinasi sejam kemudian. Kami menyewa alat kelengkapan snowboard termasuk papan dan kasut selama dua jam. Bukan main lama sangat pun. Yang lama tu hanya mendaki bukit mencari tempat yang sesuai (baca: slope yang sesuai) untuk beginners macam kami ini. Mulanya memang susah nak berdiri. Ada tu yang siap kemalangan dengan pagar lagi. Aku tengok pun, aduh! Sakitnya. Aku ni pula, jangan kata terjatuh, siap tergolek-golek lagi. Dah macam nangka busuk dah. Buruk bebenar rupanya. πŸ™‚

 

Tapi lama kelamaan, kami sudah boleh mula berdiri di atas papan. Dan sedikit demi sedikit mula meluncur hingga ke bawah. Walaupun keadaan sangat sejuk, tapi aku tak kira, penangan adrenaline melawan kesejukan yang menyerang. Pipi masing-masing sudah mula memerah. Jari jemari juga makin membeku tapi disebabkan teruja, sudah meluncur hingga ke bawah, kami sanggup daki semula ke atas untuk meluncur lagi. Kalau kamu ada peluang bila-bila, pergilah mencuba sukan jenis ini sekurang-kurangnya sekali seumur hidup. Aku ini pun bukan kuat orangnya, tapi bila ada peluang, jangan lepaskan. Macam aku sendiri, banyak kali kot jatuh tergolek walaupun pada awalnya meluncur lancar saja dari atas. Sampai sakit-sakit badan aku.

Cuma satu saja kesilapan kami selain daripada tidak ada tenaga pengajar untuk meluncur. Apakah kesilapan itu? Haaa! Kami meluncur pakai jeans! Tak pernah dibuat orang. Orang Rusia, kalau mereka ke tempat meluncur tu, mereka ada satu set lengkap pakaian untuk meluncur. Bukan macam kami ni. Nampak sangat tak amatur, apatah lagi pro! Hehe.. πŸ˜€ Lagi satu cerita kelakar, kami ni sudah la mula meluncur di cerun yang paling landai, lepas tu menghalang proses orang lain meluncur sebab kami pergi duduk di tengah-tengah alam! Sudahnya, bila orang tempatan yang dah pro tu meluncur ramai-ramai, kami jadi takut nak meluncur turun dan akhirnya jatuh bergolek-golek.. Huhuhu πŸ˜€

Inilah sebenarnya kelengkapan snowboard yang betul dan lengkap. Bukan pakai seluar jeans dan t-shirt saja. Hehe


Di samping sukan yang boleh dikatakan bahaya itu, ada satu perkara yang aku sangat kagum. Kejadian alam yang sangat-sangat cantik. Sungguh indah ciptaan Illahi, di kaki bukit itu, cahaya matahari kadang kala bersinar terang, kadang kala dilitupi awan yang berarak. Kalau kamu lihat, Subhanallah, sekeliling ditutupi salji, putih semuanya.

Aku main snowboard ni dah kali kedua. Kali pertama dulu semasa tahun kedua. Masa tu lagi la tak tahu apa-apa. Memang kerjanya asyik bergolek-golek saja la. Rancangan selepas ini macam nak pergi skate pula. Ada satu taman di Moscow (aku merujuk kepada Gorky Park) ni yang boleh skate outdoor! Ianya hanya dibuka pada musim sejuk saja. Eh, memanglah kan, kalau bukan musim sejuk, mesti ais tu cair. Hehe πŸ˜€

 

Baiklah, aku rasa aku nak tinggalkan kamu semua dengan kesejukan Moscow. Nak masuk bawah selimut lah! Sejuknya…

 

Australia Bumi Kangaru & Koala April 8, 2010

Filed under: Jelajah Bumi Tuhan,travel — muslimahbestari @ 12:34 am

Assalamualaikum wbt.

Kalau tak silap aku, cuti musim panas tahun lepas, aku habiskan lebih kurang 2 minggu di Australia, melawat Kak Mija dan Mia di sana. Walaupun waktu itu bahana H1N1 sangatlah meluap-luap, tapi aku lebih rela meletakkan diri aku dalam risiko daripada menggadaikan duit tiket kapal terbang aku ke sana walaupun hanya menaiki Air Asia. Aku pergi bukanlah seorang dan juga bukanlah dengan keluarga, tapi dengan kawan aku lagi dua orang. Kiranya kami bertiga lah.

 

 

Dari Kuala Lumpur, kami turun di Melbourne. Sampai Melbourne, Kak Mija jemput kami dari lapangan terbang. Di lapangan terbang Melbourne itu barulah aku merasai betapa lamanya nak lepas imigresen. Dipunggahnya semua beg aku nak tengok apa isi yang aku bawa dari Malaysia. Untuk makluman, kalau bawa Milo, diorang akan ambil ye kawan-kawan! Mereka tak benarkan sebarang produk berunsur susu atau daging dibawa masuk. Sekadar berkongsi, kot-kot la ada yang nak pergi Australia ke lepas ni kan.. πŸ˜‰

 

Sampai di Melbourne, tinggal satu dua hari, terbang pula ke Sydney. Biasalah, naik kapal terbang murah je, itu barulah pelancongan secara bijak! Dari Sydney, kami ke Brisbane dan melawat sekali Gold Coast (main rides la apa lagi!). Dari Brisbane kami terus ke Adelaide melawat adik aku yang cengeng! Hahahaha.. Just kidding. πŸ˜› Di Adelaide la aku merasa pegang koala yang hampir pupus itu dan memberi makan kepada kangaru yang sentiasa lapar! Tapi satu benda yang aku tak tahan bila pergi jumpa kangaru tu, baunya Ya Allah, enggak tahan…

 

 

 

 

 

 

 

Pengalaman di Australia sangat bermakna. Selain berjumpa dengan adik beradik, aku juga sempat berjumpa dengan sahabat lama aku, Fahimah dan Athirah. Aku juga berkesempatan untuk berkenalan dengan geng adik aku yang havoc itu! Huhuhu.. Terima kasih atas layanan kalian. Rumah tu memang best, dah la besar, ada halaman belakang pula tu.Ok, sekarang tengoklah beberapa keping gambar yang sempat aku kongsikan dengan kalian.

Dreamworld, di Gold Coast yang mendirikan pelbagai jenis rides yang kebanyakannya menduga keberanian aku.

Inilah adik aku yang bertuah itu! Ada gaya adik beradik tak? Huhuhuhuu

Ni wallaby, bukan kanggaru. Baru teringat. Dia ini kerjanya asyik minta makanan saja. Habis biskut aku kat dia saja. Hehehehe. Tapi tak apa, ianya pengalaman seumur hidup.

Sang koala yang berat. Dia malu kot tak nak pandang kamera. Aku je yang syok sendiri posing! huhuhuu

**Satu benda yang aku suka tentang Australia, sangat mudah untuk melaksanakan tuntutan agama, tak macam di Moscow yang musimnya tak menentu. Sejuk memanjang. Jika di Australia, di parking lot bertar pun boleh buat jemaah. Unik bukan?