from little hands

Yakin pada diri, serah padaNya, insyaAllah segalanya OK!

Sibuk December 23, 2010

Filed under: life in moscow — muslimahbestari @ 3:03 pm

Assalamualaikum wbt.

 

Kelas sangat sibuk. Aku tak sempat nak buat apa-apa pun. Balik kelas terus solat dan tidur. Mana tidaknya, selepas saja Subuh, terus kena bertolak ke kelas. Sampai rumah dah nak masuk Maghrib. Malam pula kena menelaah pelajaran. Nak meng-update blog pun memerlukan masa. Itupun singkat. Sekarang ni, ada saja masa senggang, merehatkan diri. Letih berjalan merentasi salji dan jalan yang licin tu. Jika tak berhati-hati, boleh jatuh tergolek juga. Lagi-lagi kalau tengah melintas jalan, kenalah berhati-hati. Jika ada kereta lalu, boleh terlanggar.

 

P/S: Alhamdulillah. Problem was fixed. Thanks to whom it may concern.

 

Salam Musim Sejuk December 10, 2010

Filed under: life in moscow — muslimahbestari @ 9:37 pm

Assalamualaikum wbt.

 

Sekarang ini aku berada dalam minggu cuti. Cuti selama 6 hari selepas tamat rotation Parasitology dan sebelum bermulanya rotation yang mencabar iman, fizikal dan mental iaitu Oncology, Infectious Disease dan OBGYN. Sekarang ini sudah masuk musim sejuk. Sejuk saja mata melihat alam ciptaan Allah SWT ini diselaputi salji putih tanpa cacat cela. Lagi-lagi jika dilihat pada waktu malam hening. Sungguh menginsafkan.

Sekarang suhu di luar berada di bawah takat beku, -3 darjah celcius. Dua minggu lepas, suhu turun serendah -23 darjah celsius! Sangat sejuk. Tapi sekarang suhu sudah naik semula. Dan semasa aku keluar ke pasar untuk membeli barangan dapur, salji turun seperti hujan rintik-rintik dan butiran salji itu hanya kecil-kecil. Macam titisan air yang membeku. Salji ni kalau turun ada macam-macam jenis. Ada yang macam hujan (macam hari ini), atau ada juga yang besar-besar sedikit saiznya sehingga kita boleh melihat bentuk salji itu yang sebenar. Atau kadang kala salji turun semacam hujan batu yang mencucuk mata. Ditambah dengan blizzard, ahh sangat menyakitkan muka. Tapi begitulah uniknya ciptaan Allah bernama salji ini. Salah satu daripada air mutlak juga kan?

Hari kedua minggu cuti aku ni, aku bersama ahli kumpulan aku (yang juga sedang bercuti) menjelajah Moscow sambil mengambil gambar sempena musim sejuk terakhir kami di sini. Kami hanya pergi ke Kremlin dan St Basil saja kerana aku mengejar solat Zuhur dan Asar yang waktunya pendek saja. Jangan hanya kerana mahu bergambar-gambar, solat yang menjadi tiang itu diabaikan. Kan tak bagus begitu 😉

Awal pagi tu kami terus bergambar di St Basil. Oh ya, lapangan untuk meluncur atas ais sudah dibuka di Okhotny Ryad. Betul-betul di hadapan pusat membeli belah termahal di Eropah, гум. Memang setiap tahun menjelang tahun baru, tempat luncur ais ini dibuka di sini. Maklumlah, di tengah-tengah Moscow. Lagipun, Moscow terkenal dengan musim sejuk yang melampau dan sukan luncur ais. Tapi pagi tu tidak ramai orang tempatan yang meluncur. Mungkin sebab waktu bekerja. Jadi tak ramai yang turun menunjukkan skill! 😀

Kemudian kami mengambil gambar berlatarbelakangkan St Basil dan Musium Sejarah (Historical Museum). Apabila dah rasa lama kami berada di luar, baju sejuk pun dah tidak mampu menampung kesejukan cuaca, kami pun masuk ke гум untuk memanaskan badan sambil bergambar-gambar lagi. Lagi satu, kalau ada musim perayaan bakal tiba, pusat membeli-belah di sini penuh dengan hiasan. Contoh macam sekarang ni, perayaan krismas bakal menjelang (walaupun mereka tak sambut pada 25 Disember) habis penuh pusat membeli-belah dengan pokok-pokok krismas pelbagai warna. Tengok je la nanti. 🙂

Bila dah rasa puas berjalan, kami pun singgah Manezh (pusat membeli-belah yang paling popular semasa kami tahun pertama dulu) untuk cari makanan. Masa tu dah tengahari, jadi perut pun dah lapar. Makan pun asal alas perut je. Balik rumah baru makan puas-puas. Selepas makan kami pun pulang dengan hati yang sangat-sangat senang dan tenang. Setenang salju yang jatuh menghampar bumi Tuhan.

Salam Musim Salju Dari Moscow. Из Москвы с любовью

**Musim sejuk ni, makin banyak pula aku makan. Seolah-olah menternak lemak untuk bersedia menghadapi musim sejuk yang suhunya bakal jatuh lagi. 😥 Tolong!!

 

Kisah Ani December 1, 2010

Filed under: peringatan — muslimahbestari @ 6:10 pm

Assalamualaikum wbt.

 

Dua hari lepas aku melawat seorang junior aku, Ani (bukan nama sebenar) yang masuk hospital kerana disyaki menghidapi tuberculosis. Kami ke sana dalam satu kumpulan seramai 6 orang, diketuai oleh seorang junior kami. Malam tu cuaca sangat sejuk. Bila sampai sahaja hospital TB tu, kena daftar dahulu sebelum boleh masuk melawat. Bila dah sampai tu, sebelum dapat masuk ke wad, junior yang ketuai perjalanan kami tu kata, ” Ni nak bagitahu, mak Ani baru je meninggal pagi ni. Tapi dia dah tahu dah sebab abang ipar dia bagitahu. Saya harap akak-akak dapat buat biasa je nanti eh.”

 

Ya Allah. Besar benar dugaan Ani. Apabila dapat berjumpa dengan Ani, kami buat macam biasa saja, seperti tiada apa yang berlaku. Mengucapkan salam dan memeluk erat. Memberi buah tangan yang sudah dibawa dan berbual-bual serta bertanya khabar. Sungguh kami berlakon seperti tiada apa yang berlaku. Kami tengok Ani pun senyum saja. Dalam hati ni berdetik, “Tabahnya hati dia. Semoga ibunya ditempatkan di kalangan orang-orang mukmin. Dan semoga dia redha dan tabah menghadapi ujian Allah. Benarlah kata Allah yang Dia takkan berikan dugaan yang tak tertampung oleh hambaNya.”

 

Dalam pada kami borak-borak, seorang lelaki datang melawat. Oh, Ali (bukan nama sebenar juga). Ali ini adalah sepupu kepada Ani. Budak batch kami juga. Dialah yang banyak menolong Ani ketika dia mula-mula dimasukkan ke hospital itu. Dengan kelebihannya bertutur bahasa Rusia dengan sangat baik, dia menggunakan kelebihannya itu untuk menolong sepupunya. Dan pada malam itu, dia datang untuk menyampaikan berita kematian ibu Ani kepada Ani. Bila Ali bertanya kepada Ani,”Dah tahu dah?” Ani hanya mengangguk tanpa menunjukkan wajah sedih. Memang sungguh tabah. Dua ujian Allah datang kepadanya serentak! Dan dia masih mampu tersenyum. Sungguh. Itulah yang dapat kita lihat apabila Iman menebal dan mengawal nafsu dan perasaan. Sayangnya kepada Allah dan Rasul membuat hatinya lebih tenang menerima berita tersebut.

 

Ani banyak menceritakan kisahnya berada di hospital. Tentang teman satu wad dengannya. Tentang pengalamannya berada di ICU kerana pada mulanya Ami dimasukkan ke hospital, dia mengalami pendarahan di bahagian paru-paru. Dan simptom pertama yang membawa Ani ke doktor adalah batuk berdarah. Dan kerana itu dia dimasukkan ke ICU. Semasa di ICU, dia tetap membaca Al-Quran. Sampaikan ada orang tempatan ni bertanya, :lagu apa yang awak nyanyi tu? Saya tak pernah dengar la selama ini. Nyanyilah kuat sikit.” 🙂 Sangat lucu rasanya ketika kami mendengar cerita itu. Memang ternyata ayat-ayat Allah ini menenangkan dan menghiburkan di kala kesusahan dan kesenangan.

 

Apabila hampir tamat waktu melawat, kami meminta izin untuk pulang. Dan mereka yang tak berkesempatan melawat Ani, mereka membuat tahlil di asrama. Kami pulang dengan satu peringatan untuk diri sendiri, yang mana Iman yang sentiasa menebal dalam hati buatkan seseorang itu semakin kuat menempuhi hidup sebagai seorang khalifah dan hambaNya di bumiNya juga. Wallahu a’lam.